Berita BolaLionel Messi Selamatkan Argentina ke Piala Dunia, Bakat tak tertandingi striker datang untuk menyelamatkan di Quito sebagai kemenangan 3-1 berarti Argentina disegel tempat mereka di Rusia

Datang dari jam, datanglah orang itu. Seluruh bangsa duduk di depan televisi mereka pada hari Selasa, menggigit kuku mereka dan menunggu inspirasi datang dari satu individu kecil dengan no 10 di punggungnya. Dan Lionel Messi, sang Mesias dan pahlawan hattrick Albiceleste, tidak mengecewakan.

Kemenangan Argentina 3-1 atas Ekuador yang lolos kualifikasi terasa tegang, berkepanjangan, dan lebih dari sedikit keberuntungan. Tapi akhirnya kapten megah mereka memasang di layar 43 juta orang sedang menunggu menyeret mereka menendang dan menjerit ke Piala Dunia 2018. Dengan hasil lain, ini mungkin telah membuktikan permainan terakhir Leo dengan tim nasional – setidaknya akan sulit membayangkan dia berlatih selama lima tahun lagi untuk memecahkan rekor di apel di Qatar.

Hasilnya sendiri hanyalah sebuah kesimpulan yang terdahulu. Para pendukung statistik yang tidak menyenangkan berulang kali dalam membangun permainan yang Argentina telah menang sekali di ketinggian Quito, ketinggian ibukota Ekuador yang membuktikan hambatan yang menakutkan bagi kesuksesan selama ini. Dan hanya kemenangan yang bisa menjamin Albiceleste setidaknya tempat di babak play-off, dengan kualifikasi otomatis dari tangan mereka dan bergantung pada hasil di tempat lain pada malam yang hiruk pikuk tindakan Amerika Selatan.

Lain yang kurang mendukung statistik juga membebani pikiran Argentina. Tidak sejak November 2016 salah satu pemain mereka berhasil mencetak gol dari permainan terbuka, sebuah fakta yang hampir tak tergoyahkan saat melawan bakat menyerang yang kaya, bangsa ini mampu melakukan tangkas. Messi sendiri telah menjaringkan gol terakhir dari seseorang dengan cara kemeja Argentina kembali pada bulan Maret, sebuah penalti yang agak lembut melawan Cile. Tapi pesulap Barcelona mengokang jempolnya pada pertanda berat itu dan malah tampil dalam performa pertarungan melawan Ekuador yang kacau namun berani.

Pada awalnya, tampak bahwa bencana akan mulai menyerang. Hanya 39 detik menjelang pertemuan tuan rumah memanfaatkan beberapa tindakan keras untuk terus maju melalui Romario Ibarra. Justru itulah yang harus dihindari oleh Jorge Sampaoli, memaksa Argentina untuk maju lebih jauh ke depan di atmosfer tipis Quito untuk mencari paritas dan kemudian superioritas.

Beruntung Messi ada di lapangan untuk melakukan hal yang benar – dan kali ini, dalam sebuah sambutan yang disambut baik, dia tidak sendiri. Begitu sering meninggalkan sosok sedih dan frustrasi yang dicukur dari perusahaan dengan warna internasional, umpan rapi yang diterima Angel Di Maria 12 menit ke dalam bentrokan pasti terasa seperti manna dari surga. Dia tidak membuat kesalahan, menggeser rumah melewati Maximo Banguera untuk menyamakan skor dan mempertahankan impian Piala Dunia tetap hidup.

baca juga: Bale keluar! Wales membayar harga untuk masalah cedera bintang Madrid yang konstan

Yang kedua adalah bukti ketekunan dan komitmennya terhadap Argentina. Mengejar bola lepas, dia melewati markernya dan menepis bola ke jaring dari sudut yang tidak nyaman selama 2-1. Dan yang ketiga malam itu, untuk menandai 44 mungkin hat-trick paling penting sepanjang kariernya, adalah inspirasi murni yang murni. Banguera terdampar oleh lob yang muncul entah dari mana, tanda kejeniusan sejati terjadi saat benar-benar dihitung. Tidak mengherankan bahwa bahkan penggemar rumah dikurangi untuk memuji algojo mereka, adegan keanggunan dalam kekalahan jarang terjadi – terlihat di Amerika Selatan yang kompetitif dan tanda efek yang dimiliki Messi terhadap pesaingnya.

Tidak cukup Messi melawan dunia di Quito. Di Maria berbelok masuk dan keluar dari permainan seperti wont nya, tapi datang dengan rapi satu-dua untuk meraih equalizer penting. Enzo Perez membentuk hubungan antara lini tengah dan serangan sehingga sangat kurang dalam pertandingan baru-baru ini, sementara melebar di sebelah kanan Eduardo Salvio tampil dalam performa pekerja untuk menjaga Ekuador yang berjiwa petualang dan mendorong timnya ke depan di meja kasir. Juga tidak akan lolos dari Sampaoli yang sangat lega sehingga lawan mereka pada hari Selasa, tidak mengalami kehilangan setelah eliminasi dini, menyerang dan meninggalkan ruang dengan cara yang sedikit musuh lain akan datang ke Rusia 2018.

Ketika dihitung kapten berteriak paling keras, bagaimanapun, dan menyeret timnya ke Piala Dunia setelah 18 pertandingan di bawah prestasi, pertunjukan sub-standar dan bedlam di belakang layar. Sampaoli tentu saja tidak akan memiliki ilusi mengenai tugas di depannya dalam mencambuk tim ini dalam bentuk, setelah bertahun-tahun salah manajemen. Tapi paling tidak dia bisa mengetahui bahwa malapetaka telah dihindari dan negaranya sedang dalam perjalanan ke Rusia dan untuk itu dia memiliki satu orang untuk diucapkan di atas yang lainnya.

Mesias Argentina tiba untuk menyelamatkan hari itu, dan saat dia berada di Albiceleste terbaiknya, dia tidak boleh dihapuskan.